Pasrahkanlah…

10 Maret 2010

Saya pergi ke kantor tiap hari bisa berganti moda. Terkadang sepeda kayuh, sepeda motor atau mobil. Tergantung cuaca dan barang bawaan. Sudah beberapa hari ini bawa sepeda motor terus ke kantor.

Seperti biasa, tiket parkir selalu ditaruh di saku depan. Cuma kadang-kadang beresiko juga ditaruh di saku depan karena bisa jatuh ketika id badge ditaruh disaku (saya memakai id-badge model kalung dan dicantolkan di saku depan supaya tidak menggantung ketika sholat).

Memang akhirnya pernah hilang beneran. Prosedur pelaporannya ribet banget. Mulai tanda pengenal (KTP/SIM), ngisi formulir kehilangan,  bayar denda dan bayar parkir juga. Ada sekitar 10 menit nungguin petugasnya menyelesaikan semuanya. Pegel nungguinnya.

Kebiasaan naruh tiket parkir di saku depan tetap saya lanjutkan. Eeeeh… ternyata hilang lagi. Wuadhuh, jadi teringat keribetan kehilangan tiket ketika itu. Langsung cari di meja kantor, di lantai kantor, di tempat sholat, di kamar mandi.. semuahnya nihil. Langsung lemes dan akhirnya dalam hati saya berdoa kepada Tuhan sambil memasrahkan diri sembari percaya bahwa tiket itu akan dikembalikan ke saya entah bagaimana caranya.

Tidak ada keajaiban terjadi setelah saya berdoa. Ya sudah, siap-siap kemasi tas dan berjalan gontai menuju lift. DUAARR!!!! Bagaikan disambar geledek ketika saya melihat ada secarik tiket parkir tergeletak di lantai lobby lift. Alhamdulillah, ternyata begini ya hasilnya kalau pasrah dan percaya kepada Tuhan…

Iklan